Bijak dalam Berbahasa

Bijak dalam Berbahasa

Surat Rindu

     Wahai malam
     Bawalah surat rinduku
     Dan bisikkan dalam sepi pada kasihku
Wahai malam
Bawalah surat rinduku
Dan bisikkan Gelap pada Kasihku
     Wahai malam
     Bawa surat rinduku
     Dan bisikkan dalam tidur kasihku
Wahai malam
Bawalah surat rinduku
Dan sampaikan pada tuhanku yang Maha Pengasih dan Penyayang
Bagaimanakah setiap hari yang ku rindu


Karya : Supriono
Kelas : XII IPS 1 SMAN 1 Kubu
2014

Parasmu

   Tanpa sengaja....
Mata ini berlari mengikuti bayangmu
Betapa bergejolak pikiran dan anganku
Ingin hati ku mengiringi getaran jiwaku
Bersama dan berdua mengarungi duniaku
   Parasmu ....
Memberi warna di kanvas yang suram
Hilangkan sepi yang mencekam
Akan ku ubah gurun menjadi kutub
Bukti cintamu buatku takjub
   Senyummu ....
Seakan pelangi di malam hari
   dan tangismu....
Membuat daun gugur di musim semi
Takkan ku biarkan kumbang mengusikmu
Tak ku rela semut menggigit kulitmu
Akan ku jaga kau untuk hatiku
karena kau adalah bunga manisku
   Takkan tergoyah akan peluru
   Walau tipu buatku ragu
   Takkan terlena oleh seniman
   Mengalunkan syair tanpa tulisan


Karya : Ade Krisna
Kelas : XII IPS 1 SMAN 1 Kubu
2014

Marahku

Marahku
Karya : Syafruddin, S.Pd.
(untuk yang tidak mendengarkan)

Kini
Malammu telah tiba
Kau siakan siang dan petang
Taubat? Hanya bukti yang tercatat
Sudah sering ku dengar kata yang berbau dusta
Tapi
Satu, dua mungkin bisa
Sekarang sumpahmu telah tumpah
dan tlah kau sapu dengan lidah
Aku hanya menilai
Aku hanya mengarah
Aku hanya bisa berkata setakat lidah
Kaulah yang berubah

Kini
Malammu telah tiba
Kunang-kunang di kepalaku saja telah tiada
Kini
Kau harus meraba
Pada malam yang buta

Kubu, 19 Desember 2013

JENIS-JENIS FRASA DALAM BAHASA INDONESIA

Frasa dalam bahasa indonesia

PENGERTIAN FRASA

Adalah kelompok kata / gabungan dua kata atau lebih yang membentuk satu kesatuan dan memiliki satu makna gramatikal.

Ciri-ciri Frasa
  1. terbentuk atas dua kata atau lebih dalam pembentukannya.
  2. menduduki fungsi gramatikal dalam kalimat.
  3. mengandung satu kesatuan makna gramatikal.
  4. bersifat nonpredikatif.

Contoh Frasa
  1. gunung tinggi
  2. guru bahasa Indonesia
  3. dengan tangan kiri
  4. tidak harus belajar
  5. membanting tulang
  6. ayah ibu
  7. kepada orang tua

KATEGORI FRASA

  1. Berdasarkan jenis/kelas kata frasa terbagi menjadi :
l  Frasa nominal, yaitu frasa yang unsur pembentukannya berinti kata benda.
                Dapat berfungsi menggantikan kata benda.
                Contoh :                   buku tulis
                                                lemari besi
                                                ibu bapak
l  Frasa verbal, yaitu frasa yang unsur pembentukannya berinti kata kerja.
                Dapat berfungsi menggantikan kedudukan kata kerja dalam kalimat.
               
    Contoh :                   sedang belajar
                                                akan datang
                                                belum muncul
                                                baru menyadari
                                                tidak mandi
l  Frasa ajektiva, yaitu frasa yang unsur pembentukannya berinti kata sifat.
               
    Contoh :                  cukup pintar
                                                tidak cantik
                                                hitam manis
                                                murah sekali
                                                agak jauh
l  Frasa preposisional, yaitu frasa yang unsur pembentukannya menggunakan kata depan.
               
     Contoh :                  di rumah
                                                dari Bandung
                                                ke pantai
                                                dengan tangan kiri
                                                oleh mereka
                                                kepada nenek

  1. Berdasarkan fungsi unsur pembentuknya frasa terbagi menjadi :
l  Frasa endosentris, yaitu frasa yang unsur-unsurnya berfungsi diterangkan dan menerangkan (DM) atau menerangkan dan diterangkan (MD).
                   contoh :                 kuda hitam (DM)
                                                anak ayam (DM)
                                                sudah datang (MD)
                                                dua orang (MD)

   l  Macam-macam frasa endosentris:
1)      Frasa atributif, yaitu frasa yang unsur pembentukannya menggunakan pola DM atau MD.
                   contoh :                ibu kandung (DM)
                                                rumah ibu (DM)
                                                tiga ekor (MD)
                                                seorang anak (MD)
                                                rumah bersejarah (MD)
2)      Frasa apositif, yaitu frasa yang salah satu unsurnya (pola menerangkan) dapat menggantikan kedudukan unsur intinya (pola diterangkan).
                   contoh :                Farah, si penari ular sangat cantik.
                                                   D                  M
                                                Yanto, anak Pak Lurah lulus ujian
                                                   D                               M
                                                SPMB.
3)      Frasa koordinatif, yaitu frasa yang unsur-unsur pembentuknya menduduki fungsi inti (setara).
               
       contoh :                ayah ibu
                                                susah senang
                                                warta berita
                                                sunyi sepi
                                                tua muda
4)      Frasa eksosentris, yaitu frasa yang salah satu unsur pembentuknya menggunakan kata tugas.
                    contoh :                dari Bandung
                                                kepada teman
                                                di kelurahan
                                                ke atap rumah
                                                pada malam hari

  1. Berdasarkan satuan makna yang dikandung / dimiliki unsur-unsur pembentuknya frasa terbagi menjadi :
l  Frasa biasa, yaitu frasa yang hasil pembentukannya memiliki makna sebenarnya (denotasi).
                contoh :     Ayah membeli kambing hitam.
                                Meja hijau itu milik adik.
l  Frasa idiomatik, yaitu frasa yang hasil pembentukannya menimbulkan/memiliki makna baru atau makna yang bukan sebenarnya (makna konotasi).
                Contoh :   Pak Aldin membanting tulang demi                        memenuhi kebutuhan keluarganya.
                                 Orang tua Lintang baru kembali dari                       Amerika.
l  Frasa idiomatik, yaitu frasa yang hasil pembentukannya menimbulkan/memiliki makna baru atau makna yang bukan sebenarnya (makna konotasi).
                Contoh :   Pak Aldin membanting tulang demi                        memenuhi kebutuhan keluarganya.
                                 Orang tua Lintang baru kembali dari                       Amerika.
l  Sebuah frasa dapat dibentuk oleh dua buah kata atau lebih yang dapat  disisipi kata lain.
                Contoh :    orang tua → orang yang tua
                                 meja hijau → meja yang hijau
l  Sebuah frasa dapat sebagai konstruksi sintaksis.
                Contoh :     Anak Pak Lurah / sangat cantik.
                                  Gadis yang berwajah ayu / baru                               datang / dari Jawa.


FRASA  AMBIGU
Frasa ambigu yaitu frasa yang menimbulkan makna ganda dalam pemakaian kalimat.

Karena Dia Aku Begini (Cerpen)

Cerpen darah

Karena Dia Aku Begini

Dia datang menghancurkanku, dia telah merusak semangatku hingga aku tak berdaya. Dan dia juga yang terus menerus menggerogoti tubuhku hari demi hari, hingga tubuhku yang semula besar kini hanya seperti tengkorak yang hanya berbalut kulit. Selama bertahun-tahun aku menahan rasa sakit ini, begitu tersiksa dan sangat sakit rasanya. Aku ingin seperti teman-temanku yang lain. Tapi, itu tidak mungkin terjadi karena kanker yang kuderita menyebabkan aku kehilangan masa remajaku.

Tubuhku semula sehat kini semakin melemah. Dulunya aku bisa berjalan, kini aku hanya berbaring dan menggantungkan hidup pada orang lain. Aku telah berusaha untuk sembuh. Berbagai cara telah aku tempuh hingga habis puluhan juta, tapi hasilnya tetap seperti ini. Dia tetap tidak mau pergi dari tubuhku, malah semakin merayap dalam denyut jantung dan darahku. Dia tidak pernak berhenti menyebarkan spora jahatnya ke dalam tubuhku hingga menbuat benih-benih baru yang menyakitkan.

***
Pagi itu aku ingin keluar ke halaman rumagku untuk menghirup udara segar. Lalu dengan ikhlas ibuku bangun dari tidurnya untuk membantuku untuk sekadar bangun dari tempat berbaringku. Sesampainya di luar aku melihat teman-temanku berangkat ke sekolah mereka menyapaku dan aku balas dengan senyuman. Aku bosan dengan keadaan ini dan aku sempat berprasangka buruk pada Allah . Mengapa dia membuat aku begini/ ini sungguh tidak adil, hatiku menjerit agar Allah mengdengar apa yang kurasakan. Setelah aku mengeluarkan semua emosi di hatiku aku terdiam, dan aku mengucapkan astagfirullah aku tersadar itu salah. Apa yang telah aku ucapkan maafkan aku ya Allah karena aku telah meragukan kekuasaan-Mu. Setelah aku berpikir, mungkin ini adalah cobaan yang Allah berikan padaku sebagai amal yang bisa menolongku di akhirat nanti. Karena ku tahu sakit bisa menggugurkan dosa.

Setelah aku merasa puas di luar aku memanggil ibuku yang sedang sibuk di dapur. Sebenarnya aku malu pada ibuku kerena pekerjaan yang seharusnya menjadi tugasku kini semua ibuku myang mengerjakannya. Terkadang aku sering menangis melihat ibuku yang super repot. Ditambah lagi usia ibuku yang sudah tua terkadang penyakit ibuku kambuh. Aku ingin membantu dan menggantikan pekerjaan ibuku tapi tidak bisa jangankan untuk bekerja bahkan untuk berdiri sendiri pun aku tak mampu. Tapi walaupun ibuku terkadang dalam keadaan sakit, beliau tetap berusaha mengurusku dan menyiapkan sarapanku.

***

Ketika malam tiba sekitar pukul 20.00 wib, ibuku datang ke kamarku dan menanyaiku. "Kamu mau makan nak?" dan aku menjawab "Tidak Bu, aku belum lapar. Apakah ibu tidak lelah?" tanyaku dengan nada yang pelan. Ibuku menjawab "Lelah Kenapa nak?" Aku menjawab sambil melihat wajah ibu yang terlihat letih dengan pekerjaan rutinya setiap hari. "Lelah merawatku dari kecil hingga saat ini, Maafkan aku bu! Aku hanya bisa merepotkan ibu, membuat ibu susah, bahkan terkadang membuat ibu menangis gara-gara tingkahku, dan tak terasa air mataku mengalir."

"Ibu?" tanyaku sambil menahan air mata. Ibuku menjawab dengan penuh kelembutan, "Apa nak, ada yang sakit?" Aku menjawab Tidak bu, aku hanya ingin mengatakan kalau aku mati nanti ibu terus doakan aku ya!" Pintaku dengan penuh harap. Ibu terdiam, seakan tak bisa berbicara, air matanya menetes ia terhenyak seperti ditimpa benda yang sangat berat di pundaknya. Aku tahu ibu pasti khawatir tentang diriku. Entah sampai kapan nyawaku bisa bertahan, menahan sakit yang kurasakan. Apalagi kita sakitku kambuh. Secara perlahan ibu memelukku dengan penuh kasih sayang. "Kamu jangan ngomong serperti itu nak, kamu pasti sembuh seperti dulu lagi, percayalah nak!" karena Allah tidak akan menguji hamba-Nya di luar kemampunnya. Jangan pernah berhenti berharap dan berusaha satu lagii yang perlu kamu ingat, Allah itu menguji hamba-Nya karena Dia yakin dan percaya pada hamba-Nya tersebut pasti kuat untuk menjalani cobaan-Nya. Sudahlah nak, jang berpikir dan berbicara yang tidak-tidak nanti penyakit kamu tambah parah di tambah dengan beban pikiranmu. "Ia Bu, mafkan aku." "Ya sudah kamu tidur ya biar besok agak lebih segar. Akupun menuruti kata-kata ibuku, lalu ibuku keluar dari kamarku dan akupun langsung tidur.

Tak lama ibuku keluar dari kamarku, rasanya kepalaku terasa sakit, sepertinya penyakitku mulai kambuh, aku coba menahan rasa sakit ini tapi lama kelamaan rasanya semakin menjadi, serasa kepalaku dipukul dengan gidam besar yang memecahkan kepalaku. Akupun menjerit keswakitan. Ibuku langsung datang setelah mendengar teriakanku dan ibuku berkata "Kamu kenapa?" sambil menangis dan kebingungan. Ku tahu ibuku ingin membawaku ke rumah sakit namun ibuku sudah tidak punya uang lagi untuk hal tersebut ia hamya bisa mengangis dan menyabarkanku ketika sakitku kambuh. Ibuku hanya bisa menangis melihat kondisiku yang semakin parah, dengan suara lirih aku berkata "Ya Allah jika usiaku sampai di sini, aku ikhlas ya Allah. Aku sudah tidak kuat lagi menahan rasa sakit ini, tapi jika Engkau belum berkehendak memanggilku, maka hilangkanlah rasa sakit ini. Aku mohon ya Allah dengarlah rintihanku ini!" Sedikit demi sedikit rasa sakit di kepalaku mulai mereda.

Beberapa saat kemudian ibu bertanya "Bagaimana nak, sudah enakan?"
Aku menjawab "Ia bu"
"Syukurlah, ibu sangat cemas."
"Aku ngak apa-apa bu. Padahal aku sedang menahan sakit yang masih terasa di sekujur tubuhku. Aku rela menahan sakit setiap hari asalkan aku masih bisa melihat ibu setiap hari. Aku bersyukur kepada Allah karena masih diberikan umur panjang hingga saat ini, meskipun hidup bersama kanker ini. Tapi aku akan tetap tegar.

Ibu tersenyum melihat aku mempunyai semangat yang kuat. Ibuku berkata "Jangan pernah berhenti untuk berusaha dan berdoa pada Allah."
"Ia bu" jawabku. Terima kasih atas semua yang ibu berikan padaku. maafkan aku karena aku tidak bisa membalas semua kebaikan ibu, dan aku akan terus bersyukur pada Allah samapi akhir hayat nanti.
Bersambung...



Cerpen (sedikit dimodifikasi)
Karya : Misriani
Siswa Kelas : XII IPA 3
Sekolah : SMAN 1 Kubu Rohil

PIDATO

Pengertian Pidato     A. Pidato adalah
1.     Suatu ucapan dengan susunan kata/kalimat  yang baik untuk disampaikan kepada orang banyak.
2. Penyampaian uraian secara lisan tentang sesuatu dihadapan umum/ massa. 
       Pidato yang baik dapat memberikan suatu kesan positif bagi orang-orang yang mendengar pidato tersebut. Kemampuan berpidato atau berbicara yang baik di depan publik/umum dapat membantu untuk mencapai jenjang karir yang baik.

B. Tujuan Pidato
  1. Mempengaruhi            : mempengaruhi orang lain agar mau mengikuti  kemauan kita dengan suka rela.
  2. Memotivasi                 : memberikan semanagat atau dorongan moral kepada pendengar.
  3. Meyakinkan                : meyakinkan pendapat pendengar secara intelektual.
  4. Menginformasikan       : memberi suatu pemahaman atau informasi pada orang lain.
  5. Menghibur             : membuat orang lain senang, puas dan gembira dengan ucapan yang kita sampaikan.

             C.  Jenis-jenis pidato
Berdasarkan pada sifat dari isi pidato, pidato dapat dibedakan  menjadi :
1.       Pidato Pembukaan, adalah pidato singkat yang dibawakan oleh pembaca acara atau mc.
2.       Pidato pengarahan, adalah pdato untuk mengarahkan pada suatu pertemuan.
3.       Pidato Sambutan, yaitu merupakan pidato yang disampaikan pada suatu acara kegiatan atau peristiwa tertentu yang dapat dilakukan oleh beberapa orang dengan waktu yang terbatas secara bergantian.
4.       Pidato Peresmian, adalah pidato yang dilakukan oleh orang yang berpengaruh untuk meresmikan sesuatu.
5.       Pidato Laporan, yakni pidato yang isinya adalah melaporkan suatu tugas atau kegiatan.
6.       Pidato Pertanggungjawaban, adalah pidato yang berisi suatu laporan pertanggungjawaban.

           D.  Metode Pidato

  1.        Metode Menghapal, yaitu membuat suatu rencana pidato lalu menghapalkannya  kata per   kata.
  2.    Metode Impromptu/serta merta,yaitu membawakan pidato tanpa persiapan dan hanya mengandalka pengalaman dan wawasan.
  3.      Metode Naskah, yaitu berpidato dengan menggunakan naskah yang telah dibuat sebelumnya dan umumnya dipakai pada pidato-pidato resmi. 
  4.      Metode Ekstemporan, yaitu berpidato dengan membuat catatan kecil/pokok-pokok materi lalu menguraikannya secara langsung.
E.      Persiapan pidato
Sebelum memberikan pidato di depan umum, ada baiknya untuk melakukan persiapan berikut ini.
1.       Menganalisis wawasan pendengar pidato secara umum
2.       Mengetahui lama waktu atau durasi pidato yang akan  dibawakan
3.       Menyusun kata-kata yang mudah dipahami dan dimengerti.
4.       Mengetahui jenis pidato dan tema acara (topik pidato).
5.       Menyiapkan bahan-bahan dan perlengkapan pidato, dsb.
6.       Menguaraikan isi pidato dengan lugas

F.      Kerangka Susunan Pidato
Skema susunan suatu pidato yang baik :
          Pembukaan        : salam pembuka
          Pendahuluan     : sedikit menggambarkan isi
          Isi atau materi pidato secara sistematis: maksud, tujuan, sasaran, rencana, langkah, dll.
Penutup (kesimpulan, harapan, pesan, salam penutup, dan lain-lain)

G.      Aspek-aspek Ketika Mendengarkan Pidato
       5W + 1 H (who, what, when, where, why, how)
                1. Who     Siapa yang menyampaikan ?
                2. What    Apa permasalahan yang sedang diangkat ?
                3. When   Kapan disampaikan ?
                4. Where  Dimana disampaikan ?
                5. Why     Mengapa permasalahan tersebut diangkat ?
      6. How     Bagaiamana cara penyampaiannya ?

Proposal Kegiatan

Selamat siang kali ini saya akan berbagi tentang Proposal Kegiatan. Sebelumnya saya sudah pernah berbagi tentang Proposal Penelitian atau Karya Tulis Ilmiah dan Metode-metode dalam Penelitian.

Mempresentasikan Program Kegiatan/Proposal
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, program berarti rancangan mengenai asas-asas serta usahausaha
(dalam ketatanegaraan, perekonomian, dan sebagainya) yang akan dijalankan. Dari pengertian itu dapat dinyatakan bahwa program kegiatan adalah rencana kegiatan yang akan kita ajukan dan/atau akan kita laksanakan.

Saya

Saya